Senin, 04 April 2011

////

Cinta di internet




Pagi yang cerah Dina terbangun dengan suara alarm jam dikamarnya. Dia kesal dengan jam itu karena membangunkannya jam 5 tepat. Pasti ini kerjaan bibi�sahut dina kesal�.dengan wajah murung dia pergi ke meja makan, kenapa kamu dina�kata mamanya. Dina bete ma jam itu membangunkan dina jam 5. Yah udah kamu sarapan dulu ghih.iya ma!!!, kata dina kesal.
Sesampai di sekolah di meja dina sudah ada setangkai mawar putih kesukaannya, siapasih yang kasih bunga ini. nggak tau din! Itu sudah ada di meja kamu tadi, Sahut vita teman akrabnya. Dina kesal dengan orang yang memberikan bunga itu kepadanya. Sudah dua minggu ini bunga itu selalu ada di mejanya tanpa tau siapa pengirimnya.
Bel istirahat berbunyi, dina dan teman-temannya pergi kekantin. Sesampai di kantin, dina dan temannya melihat roni cowok tertampan di sekolah itu. Tapi anehnya dina tidak tertarik sama sekali pd cowok itu. Din, kok lo nggak tertarik sih sama cowok tertampan, terkaya disekolah ini?tanya vita. Eh bukan juga kaya dia itu baik hati, dan dia belum pernah nembak cewek Cuma cewek yang nembak dia, tambah rini. Trus maksud lo gw harus jatuh cinta gitu ma dia. Yah bukan begitu juga din, tapi e�lo itu cewek tercantik disekolahan ini, masa� lo nggak tertarik ma cowok setampan roni sih?.jangan-jangan e�lo nggak punya naluri perempuan yah? Sahut eka. Bercanda lo, gw nggak suka sama dia karena gw suka sama seseorang yang diinternet itu!. Maksud lo si rudi!sahut eka. Iya emang kenapa?, tapi kan lho belum pernah ketemu ma dia!!.jawab rini. Dina hanya tersenyum mendengar ucapan rini.
Bel pulang berbunyi. Roni dari jauh memperhatikan dina, dia memperhatikan dina yang keluar dari kelasnya, maklum kelasnya berdekatan!. Rini melihat roni yang memperhatikan dina dengan tatapan naksir!!.din..din.. e�lo liat roni tadi nggak?. Nggak gue nggak liat emang kenapa?tanya dina. Dia memperhatikan elo itu dengan tatapan naksir!!. Bercanda lo rin!! Sahut dina. Eh beneran lho din. Iya, dia memperhatikan elo itu dengan tatapan naksir! Tambah eka. Dina kembali tersenyum dengan perkataan teman2nya itu.
Sesampai dirumah dina chating sama temannya si rudi. Anehnya dina belum pernah melihat wajah rudi di chating. Hanya rudi yang bisa melihat dina karena dina memakai fotonya saat chating. Maklum tebar pesona diinternet.
Din, gw blh curhat nggak sama lho!!!???.boleh balas dina spontan. Gw lagi jatuh cinta nih sama teman gw!!, dina merasa kecewa dengan curhatan rudi itu. Siapa itu rud?tanya dina kecewa. Cewek itu adalah kamu!.apa!!! kamu bercanda yah tanya dina dengan hati gembira. Nggak gw nggak bercanda. Itu beneran kamu!!, sahut rudi. Tapi kita kan belum pernah ketemu.. rud!!???. iya aku tau tapi aku kenal kamu kok. Kamu itu sekolah di sma 256 khan?? Kelas 11 ipa.
Kok kamu tau sih, tanya dina kebingungan. Yah tau aja. Dan kamu suka banget mawar putih!!.iya kan???. Iya kok tau sih??, tanya rudi tambah kebingungan. Jadi kamu mau nggak jadi pacar ku. Iiiyyya udah aku mau�.!!!!!. dalam perasaan dina dia senang karena bisa jadian sama rudi, dalam hati kecilnya berkata kalo rudi itu orang yang dia kenal. Dina kok diem?? Sahut rudi. Nggak kok, jawab dina ragu-ragu. Eh sebenarnya aku teman kamu di sekolah!, kata rudi ragu-ragu. Oh yah trus kamu itu syapa donk?. Aku itu rudi?!!. Perasaan di sekolah gw nggak ada nama rudi deh?!, jawab dina bingung. Nanti kamu juga tau, eh kamu tau siapa yang selalu ngirim kamu bunga mawar putih. Nggak tau, emang siapa. Aku!!!. Apa! Kamu nggak bercanda?. Nggak!.oh jadi kamu yang selama ini ngirim aku mawar putih?.iya.
Tidak terasa sudah sore. Dina langsung ganti baju dan pergi keluar kamar. Dina kamu nggak makan?.iya ma, ini dina mau ambil piring!!.yah udah, kata ibunya sambil ke taman buat nyiram tanaman. Setelah makan dina nelfon temen-temannya untuk datang kerumahnya. Beberapa lama kemudian bel dirumah dina berbunyi. ding..dong dina langsung menuju ke pintu, tiba2 dina�. Suara teman-temannya yang menggetar dirumahnya. Hei akhirnya kalian datang juga! Ayo kekamar gw ada yang mau gw omongin.
Dina langsung bercerita tentang apa yang terjadi di internet. Eh ternyata yang chating ma gw itu orang yang selalu ngirim gw mawar putih, kata dina sambil tersenyum. Eh lo tau nggak tadi gw di tembak sama si rudi, tambahnya lagi. Yang benar lho!!, tanya rini kaget!. Yah iya lah emang lo pikir gw boong!. Jawab dina kesal. Iya enggak gitu juga sih!!. Eh jadi rencana kita gimana nih?, tanya eka. Hmm� dina berfikir sejenak. Ah gimana kalo besok kita pagi-pagi banget datang kesekolah buat ngeliat siapa yang selalu ngirim lo bunga din, jawab vita spontan. Ide lo bagus juga vit!!. Ok besok pagi kita datang jam 6 kesekolah? Gimana mau nggak, tanya dina. Ok-ok kita mau, asal lo jangan telat datengnya!! Kata vita. Beres gw bakalan dateng lebih awal dari kalian. Ok kita berkumpul di taman. ok!!
Pagi ma, pa!!. tumben dina bangun pagi hari ini? Tanya ibunya. Iya ma dina lagi janji ma teman-teman!. Oh!! Kemarin kamu kesal karena jamnya bangunin kamu pagi-pagi?. Itu kemaren ma skarang aku lagi janji ma teman jadi pergi kesekolah pagi banget. Bilang sama teman-temanmu itu tiap hari aja kalian janjian supaya kamu itu tidak terlambat kesekolah, kata bapaknya. Ah papa bisa aja!, kata dina. Udah yah! dina pergi dulu!!. Din kamu nggak pergi ma papa aja?. Ah nggak usah pa! dina pake mobil aja nanti dikirain dina anak papa lagi!. Dada�. Papa dada� mama. Iya hati2 dijalan yah din!. Iya ma!
Sesampai di sekolah dina melihat teman-temannya sudah menunggun di taman. Sorri gw telat. Katanya mau sampai lebih awal dari kita, kata rini mengoda. Bisa aja lo rin!!. Ok yah udah kita langsung ke mobil gw aja supaya kita bisa tau siapa yang ngirim gw bunga, tambah dina. Eh lo bawa mobil yang mana nih? Tanya eka penasaran. Mobil yang satunya, yang gw belom penah bawa ke sekolah ko!. Ok let�s go, kata vita.
Dengan hati yang penasaran mereka menunggu pangeran yang memberikan dina bunga akhir-akhir ini. Karena dia tidak muncul juga, dan sudah banyak murid mereka langsung kekelas dan tidak menemukan mawar!. Din, kok bunganya nggak ada sih!, kata vita. Iya yah! Beberapa saat kemudian bel berbunyi, dina masih memikirkan siapa yang mengirim dia bungal. Dia tambah penasaran pada cowok bernama rudi itu. Saat istirahat mereka pergi ke kantin. Seperti biasa dina selalu di lirik cowok-cowok yang ada di kantin.
Tak berapa lama putra datang. Halo din!!. Mau apa lo kesini, tanya vita jutek. Ihh jutek banget sih n�tar cepat tua loh!!. Eh sudah-sudah!! Kata dina menenangkan mereka. Eh lo itu kan sekelas ma roni? Boleh nggak gw tau nomor hp nya, tanya eka membujuk. Bercanda lo ka, eh di kelas lo siapa sih yang selalu main internet?, tanya dina penasaran!. Nggak tau juga yah!!. Dina langsung melihat roni yang duduk di meja depan dengan spontan dia bilang rudi?!!. Rudi? Tanya rini. Eh gw boleh bicara nggak ma kalian bertiga?, sini!!!. Ada apa sih din lo kok kayak orang nggak waras gitu?. Bercanda lo rin, perasaan gw roni itu rudi!!, kata dina sambil menatap roni. Kok lo bilang gitu sih? Tanya eka penasaran. Lo pernah merasakan cinta kan?. Ya iya lah jawab mereka spontan. Nah itu gw merasa selama ini roni itu rudi karena firasat gw bilangnya kayak gitu. Iya juga ya din? rudi, roni, rudi, roni, tuh kan namanya mirip, kata vita. Eh trus apalagi kata rudi di internet? Tanya rini. Dia bilang kalo dia itu jatuh cinta ma gw udah lama dari mos!!, katanya lagi gw cewek pertama yang dia tembak. Nah mungkin saja itu roni, dia kan belum pernah nembak cewek? Kata rini. Eh itu putra, kita tanya aja sama putra. Put, lo pernah nggak dengar kalo roni itu selalu main internet? Tanya dina penasaran. Oh iya, dia bilang dia itu selalu main internet dan dia suka sama cewek yang di internet!. Ah, yang benar lo! Tanya dina penasaran. Yah iya lah kemarin katanya dia nembak tu cewek. Trus-trus� sabar non! Yah iya trus apa. Dia bilang tu cewek nerima dia untuk jadi pacarnya. Trus apalagi. Dia bilang lagi tu cewek dia suka banget!!. Oh yah? Tanya dina gembira!.
Put� sini donk, teriak alex teman roni. Tidak berapa lama kemudian putra datang ke meja dina. Din, lo di panggil roni tuh!. Dia nunggu lo di taman katanya cuman lo sendirian aja. Ok thanks yah, kata dina sambil berjalan ke taman. Sesampainya disana roni sudah menunggu dina dan menyuruh dina duduk disampingnya. Din, mungkin lo udah tau siapa rudi pacar lo dalam internet itu, kata roni sambil tersenyum manis. Iya itu e�lo kan?. Iya lo benar din itu gw, gw nggak berani ungkapkan kalo gw itu suka banget ma lo. Kenapa?, tanya dina. Karena gw belum pernah nembak cewek, gw bertekat gw bakalan nembak cewek jika cewek itu adalah cewek yang paling gw sayang, dan cewek itu adalah lo din, gw sayang banget ma e�lo. Tapi kenapa lo nembak gw di chating, kenapa nggak terus terang aja. Yah, itu tadi gw malu, tapi semalam gw berfikir lagi dan akhirnya gw berani ngomong ama lo. Lo mau kan jadi pacar gw?. Kan udah gw bilang di chating kalo gw mau pacaran ma lo. Ah yang benar din?. Iya gw juga sayang ma lo ron, jawab dina.
Sejak pertaman gw ketemu e�lo din gw udah suka ma e�lo!. Tapi dimana kita pertama kali bertemu ron?. Di aula, waktu itu kita lagi mos. Dan gw ma teman2 nggak nyanyi terus kita di suru maju kedepan untuk nyanyi dan pada saat itu lah gw jatuh cinta ma lo, tapi e�lo malah nggak memperhatikan gw. Waktu pembagian kelas untuk mos, lo di gugus mawar kan?. Iya, kok lo tau?. Iya gw ngeliat elo berdiri. Ohhh!! Gitu. Jadi skarang kita udah resmi donk pacaran?, tanya roni ragu-ragu. Iya kita skarang pacaran. Kemudian roni memegang tangannya dina. Dan teman-teman mereka mengejutkan mereka. Chiye ada yang beru jadian nieh�!!!. Mereka berdua tersenyum lebar!!.

0 Reactions to this post

Add Comment

    Poskan Komentar

    Share it